Beberapa Hal Yang Diharamkan Bagi Orang Haid

Beberapa Hal Yang Diharamkan Bagi Orang Haid

Haid adalah salah satu tanda pubertas yang dialami oleh perempuan. Rata-rata perempuan mendapatkan haid pertamanya pada umur 12 tahun. Siklus haid biasanya terjadi setiap 28 hari sekali, namun di beberapa kondisi, siklus menstruasi dapat datang lebih cepat atau lambat. Rata-rata seminggu sebelum menstruasi, perempuan akan mengalami PMS atau Premenstrual Syndrome. PMS adalah gejala yang muncul sekitar seminggu sebelum menstruasi, di antaranya mood swing, peningkatan nafsu makan, serta nyeri di sekujur tubuh.

Selama masa haid ini ada beberapa hal yang diharamkan bagi orang haid:

1. Untuk para muslim dilarang sholat

Di dalam Islam, ada batasan-batasan ibadah untuk perempuan yang sudah pubertas. Salah satu yang diharamkan bagi orang haid adalah dilarang sholat. Dalam keadaan haid, perempuan dianggap sedang berhadas atau tidak suci, sehingga tidak dapat melaksanakan salat.

Dalam hadis yang dinarasikan Fathimah bintu Abi Hubaisy RA :

“Apabila datang masa haidmu, tinggalkanlah salat dan jika telah berlalu, mandilah kemudian salatlah.” (HR Bukhari)

Jika saat sedang tidak berpuasa, kamu diharuskan menggantinya di hari lain, maka berbeda dengan salat. Jika kamu tidak melaksanakan salat karena sedang haid, kamu tidak berkewajiban untuk menggantinya.
Hadis dari Mu’adzah, menjelaskan, saat ada perempuan yang bertanya pada Aisyah RA :

“Apakah kami perlu mengqadha shalat kami ketika suci?” Aisyah menjawab, “Apakah engkau seorang Haruri? Dahulu kami mengalami haid di masa Nabi SAW masih hidup, namun beliau tidak memerintahkan kami untuk mengqadha nya. Atau Aisyah berkata, “Kami pun tidak mengqadha nya.” (HR Bukhari)

2. Dilarang membaca Alquran

Yang diharamkan bagi orang haid tidak diperbolehkan membaca Alquran. Karena Al Quran adalah kitab suci umat islam yang berisi firman Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda :

“Orang junub dan wanita haid tidak boleh membaca sedikit pun dari Alquran.” (HR. Tirmidzi)

Namun, untuk perempuan yang sedang dalam masa haid boleh membaca Alquran yang memiliki terjemahan dalam kitabnya. Hal ini dijelaskan dalam kitab al-Mausu’ah al-Fiqhiyah, “(Para ulama) Syafi’iyah menegaskan, bahwa bolehnya menyentuh kitab tafsir, dengan syarat jika tulisan tafsirnya lebih banyak dibandingkan teks Alquran nya, sehingga tidak lagi disebut menyepelekan kemuliaan Alquran, dan kitab tafsir tidak disebut mushaf Alquran.

Sementara Hanafiyah memiliki  pendapat berbeda, mereka mewajibkan wudhu bagi yang menyentuh kitab-kitab tafsir. Hal ini mengacu pada hadis Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Sayyidina Ali bin Abi Thalib :

“Tidaklah Nabi melarang seseorang membaca sesuatu pun dari Alquran selama dia tidak dalam keadaan junub.”

3. Menunda tawaf saat sedang ibadah haji

Yang diharamkan bagi orang haid menurut islam dan kesehatan yang ketiga, untuk menunda tawaf bagi perempuan yang sedang haid.
Tawaf adalah rukun haji yang dalam pelaksanaannya harus suci, baik dari hadas besar maupun kecil. Selain tawaf, perempuan yang sedang haid boleh melaksanakan rukun haji lainnya, seperti ihram, wukuf, sa’i dan tahallul.
Saat Aisyah RA sedang haid, Rasulullah SAW bersabda, :

“Lakukanlah segala sesuatu yang dilakukan orang yang berhaji, selain dari melakukan tawaf di Ka’bah hingga engkau suci.”  (HR Muttafaq Alaih)

Bagi perempuan yang telah menyelesaikan selesai masa haidnya, dapat melakukan mandi wajib lalu melaksanakan tawaf. Jika setelah tawaf ingin berlanjut mengerjakan sa’i, lalu darahnya kembali keluar, maka tawafnya dianggap telah selesai.

4. Dilarang berpuasa

Menjalankan ibadah puasa adalah hal yang diharamkan bagi orang haid dan harus menggantinya di hari lain. Tidak hanya larangan untuk melaksanakan puasa Ramadan, yang diharamkan bagi orang haid adalah juga dilarang berpuasa sunnah.
Terdapat dua hadis yang menjelaskan mengenai larangan perempuan yang sedang haid untuk berpuasa.

Hadis pertama, Rasulullah SAW bersabda :

“Bukankah wanita itu jika sedang haid, tidak salat dan tidak berpuasa?” Mereka menjawab, Ya.” (HR. al Bukhari)

Hadis kedua diriwayatkan oleh Aisyah RA, ia berkata :

“Kami pernah kedatangan hal itu (haid), maka kami diperintahkan mengqadha puasa dan tidak diperintahkan mengqadha salat.” (HR. Muslim)

5. Larangan untuk berhubungan intim

Yang diharamkan bagi orang haid menurut islam dan kesehatan lainnya adalah larangan untuk berhubungan intim antara suami dan istri. Dalam surat Al-Baqarah ayah 222 dijelaskan bahwa, permepuan diharamkan berhubungan suami istri saat sedang haid, Dan mereka menanyakan kepadamu (Muhammad) tentang haid. Katakanlah,

“Itu adalah sesuatu yang kotor.”

Karena itu jauhilah istri pada waktu haid dan jangan kamu dekati mereka sebelum mereka suci.
Apabila mereka telah suci, campurilah mereka sesuai dengan (ketentuan) yang diperintahkan Allah kepadamu. Sungguh, Allah menyukai orang yang tobat dan menyukai orang yang menyucikan diri.
Dalam hadis dijelaskan,

“Barangsiapa yang menyetubuhi wanita haid atau menyetubuhi wanita di duburnya, maka ia telah kufur terhadap apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah)

 

Satu Hati Sejuta Peduli

Ikuti Kegiatan Terbaru Kami

Baca artikel keislaman Kami Lainnya

Leave a Comment